Berita Bantul

RSS 2.0 Feed | Berita Lainnya

Selasa Pon, 27 Nov 2007 08:23 WIB | dibaca (3306) | Komentar

PAH II DPD-RI Menjaring Aspirasi di Wukirsari Imogiri

Enam Belas anggota PAH II dan dua Sekretariat Jendral DPD RI kunjungi sentra industri batik tulis di Dusun Giriloyo Wukirsari Imogiri Bantul, Senin (26/11). Rombongan yang dipimpin Drs. Hafidh Asrom, MM. bertujuan untuk menampung aspirasi masyarakat yang mempunyai usaha kecil untuk diadakan evaluasi dan disinkronkan dengan program pemerintah agar dapat berjalan sinergis. Menurut Hafidh Pemerintah sangat peduli dengan kelangsungan industri kecil yang membutuhkan bantuan demi mensejahterakan rakyat apalagi dalam menghadapi Pemilu 2009, dengan begitu diharapkan tiap periode kepemimpinan ada yang dihasilkan dan bermanfaat bagi masyarakat. Selama ini industri kecil kurang mendapat akses dalam perolehan modal dari Bank pemerintah dikarenakan kendala jaminan yang tidak ada, untuk itu tahun 2008 Pemerintah pusat telah menganggarkan bantuan sejumlah 1,6 Trilyun untuk UKM se Indonesia yang nantinya akan dikucurkan lewat Bank Pemerintah Asuransi Kredit Indonesia (Askrindo).

Hadir dalam acara tersebut Dinas Perindustrian DIY, Bantul, Kantor Humas dan Informasi Bantul, Bagian Umum, Muspika Kecamatan Imogiri, Dekranasda DIY, dan masyarakat sekitar.

Dalam kesempatan tersebut juga diadakan dialog dengan perangkat desa, tokoh masyarakat dan perwakilan pengrajin batik, diantaranya Agus, Abdulrahman, Yamari yang mengeluhkan adanya kesulitan modal, pemasaran, pelatihan sehingga kesdlitan bersaing dengan batik dari luar daerah dan juga mohon bantuan pembinaan berupa kursus menjahit kusus pakaian batik.

Hafidz dalam tanggapannya mempersilahkan masyarakat untuk menghubungi kantor yang menangani baik lewat Diperindagkop, Koperasi, Kecamatan atau lainnya yang berkompenten dan nantinya dari DPD DPR RIyang akan mengawal aspirasinya. Senada Endang Rahayu dari Dekranasda Prop. DIY menambahkan pemasaran yang sulit karena lebih banyak persaingan model dan harga, untuk itu perlu dicari solusi bagiamana dapat memproduksi batik dengan model dan warna inovatif dengan harga yang tidak terlalu mahal.

Di Desa Wukirsari Imogiri ada tiga dusun yang mengelola batik tulis yakni Cengkehan, Giriloyo dan Karangkulon yang terhimpun dalam 16 kelompok dengan mempekerjakan sekitar 500 orang.

Selesai pertemuan rombongan melanjutkan mengunjungi ke lokasi sentra pengrajin batik untuk melihat langsung hasil batik, kondisi dan fasilitas yang ada pada usaha masyarakat kecil tersebut dan hari Selasa (27/11) akan melanjutkan kunjungan ke sentra industri kulit Manding Trirenggo dan Sentra Kerajinan Gerabah di Kasongan Kasihan. (mwr)